Pecel Rawon Pucang

Taklukan Lapar di Malam Hari dengan ‘Pecel Rawon Pucang’

Apa sih yang kamu rasakan di waktu malam?
Selain ngantuk,.. banyak dari kita yang suka merasa lapar dimalam hari..

Bener kan? Ngga jarang kita merasa kelaparan disaat malam hari. Kalau sudah begini, biasanya ada dua pilihan yang sering terpikir di benak kita. Yang pertama cari mi instan di dapur buat pertolongan pertama untuk rasa lapar, yang kedua ya didiemin aja lapernya sampai ketiduran. bener ga?

Kalau kamu lagi di Surabaya, simpan dulu mi instannya di lemari. Terus cobain deh keluar jalan-jalan kuliner malam di Surabaya. ada beberapa kuliner malam di Surabaya yang patut kamu coba. Salah satunya ada di daerah Pucang Surabaya.

Di daerah Pucang ini, ada beberapa warung yang justru baru buka saat toko lain mulai tutup. Mungkin Karena mereka menggunakan bagian depan toko orang buat buka warungnya, jadi ya nunggu yang punya tokonya tutup dulu. Nah, kalau begitu mampir kesini harus diatas jam sembilan malam ya, teman.

Dari banyaknya warung disana, ada satu warung yang banyak dinanti oleh rakyat Surabaya yang kelaparan di malam hari.. *eh

Pecel Rawon Pucang

warung pojok ‘Pecel Rawon Pucang’

Nama yang ada di spanduknya sih cuman “Warung Pojok”. Tapi kita biasa nyebutnya “Pecel Rawon Pucang”.
Sebenarnya kedua makanan ini dijual secara terpisah, tapi bisa pesen untuk dicampur, begitu dicampur.. muncul deh makanan baru yang unik rasanya. uniknya gimana? coba bayangin pedasnya pecel kemudian ditambah dengan segarnya kuah rawon. Pedes-pedes anget, pas banget dimakan malem-malem.

Belum cukup puas dengan ‘Pecel Rawon’ nya? tenang.. kamu masih bisa request telur mata sapi, empal daging, atau ayam goreng buat lauk tambahan kok.

Pecel Rawon Pucang

Pecelnya kelihatan diatasnya, kuah rawonnya ada dibawahnya

Kalau mau makan disini kamu harus rela ‘ngemper’ ya.. , alias makan tanpa meja makan. Makan sambil ngemper ini juga punya kenikmatan sendiri, karena lebih ‘lepas’ ga pake jaim-jaiman.

Pecel Rawon Pucang

Ramenya yang pada ‘ngemper’ di “Pecel Rawon Pucang’

Jangan lupa juga untuk menyiapkan uang receh ya, teman. Ya namanya juga warung emperan, pasti banyak pengamen yang ‘sliweran’ pas kamu makan. dinikmati ajah, soalnya kalau sebel nanti malah ga nikmat makan ‘Pecel Rawon’ -nya.

Ga cuma terkenal dikalangan masyarakat Surabaya, ternyata beberapa artis ibu kota juga tahu dan doyan makan di sini. Curhat sedikit ah, dulu saya sempat menjadi semacam ‘guide’ untuk beberapa artis dari Jakarta. Karena mereka datang di malam hari, sekalian saja kami temani mereka untuk makan malam.

Awalnya saya dan team sempat bingung menentukan tempat makan malam artis-artis ini. Di tengah kebingungan kami untuk menentukan tempat yang pas buat para artis ibukota ini, salah satu dari mereka malah bilang “Aku pengen makan yang pecel campur sama rawon itu.. apa tuh nama tempatnya?”

Kaget juga awalnya waktu ngedengar si artis bilang begitu. Ga hanya terkenal di masyarakat Surabaya, ternyata makanan ini terkenal sampai ke artis-artis juga. Tanpa panjang lebar lagi, langsung deh kami berangkat ke daerah Pucang untuk menikmati ‘Pecel Rawon Pucang’ ini.

Sudah mulai penasaran dengan nikmatnya kuliner malam ini? Kalau kamu lagi di surabaya, jangan lupa luangkan waktu untuk mampir ke sini ya, teman..

Taklukan Lapar di Malam Hari dengan ‘Pecel Rawon Pucang’
5 (100%) 3 votes
(Visited 1,141 times, 1 visits today)



'Taklukan Lapar di Malam Hari dengan ‘Pecel Rawon Pucang’' have 11 comments

  1. October 9, 2015 @ 3:30 pm Dwi Puspita

    wih..koyoke enak iki….mampir ah…

    Reply

    • October 10, 2015 @ 10:55 am Miftahul Faza

      cobain deh mbak, tapi mampirnya jangan siang-siang.. masih belum buka warungnya.. :p

      Reply

  2. October 9, 2015 @ 5:00 pm Niar Ningrum

    Pecel rawon lebih familiar di daerah jember dan sekitar nya mas, niar juga suka pecel dikasih duduh rawon cuma belom pernah dolan ke situ 😀

    Reply

    • October 10, 2015 @ 10:52 am Miftahul Faza

      cobain deh mbak, enak lho..
      aku malah belum coba kalau pas di jembernya..

      Reply

  3. October 9, 2015 @ 9:59 pm Rahmah Usman

    Ga seneng kalo dicampur, pisah saja nasi pecel atau nasi rawon aja ^_^

    Reply

    • October 10, 2015 @ 10:57 am Miftahul Faza

      di pisah juga oke.. disitu dua-duanya enak menunya..

      Reply

  4. October 10, 2015 @ 1:36 am Aziz Nur Kartika Hadi

    Hmm, bikin makin laper nih jam segini baca postingan ini, rawon sama pecelnya sama sama enak..

    Reply

  5. October 10, 2015 @ 11:40 am Nining

    artis ibukota aja sdh kemariiii, lah aku??? hmmmmmmmmm *ngiler liat nasi pecel ada kek serundengnya gt*

    Reply

    • October 10, 2015 @ 2:08 pm Miftahul Faza

      hahaha iya nih.. ayoo jangan mau kalah sama artis.. :p

      Reply

  6. April 3, 2016 @ 12:32 pm Denis

    Enak bgt rawonnya..tp antrinya nggilani..aq pernah bertengkar sama pegawainya ada yg songong 1 anake item jelek Lg,songongnya padahal bukan asli wong suroboyo dia.pesen Katae suruh duduk dulu,pas udah duduk setengah jam makanan gak dateng2,pas tak ingatkan Lg malah aq gak digubris.mlah ada bapak2 dibentak sama pegawai songong itu.wah klau aq jadi bapak itu wes tak whess arek iku.puncak kemarahanq ketika ada org datenge belakangan duduk sebelahq 1 keluarga mlah didisekno tak tegor yg dateng rawone thok padahal aq berdua sama istri datenge,istriq pesen pecel kuah rawon.akhirnya istriq marah aq thok yg mkan,trus tu pegawai songong tak tanyai maksude apa kyak gitu dia diem aja pas pulang aq bayar uang tak lempar rawon 13 ribu Karo tak pisui itu pegawai diem aja.aq klau inget wajahnya masih dendam,dan kejadian gak berhenti disitu pada waktu mobil mau aq keluarkan dari parkiran depan ruko belakangq ada Avanza parkir,qbingung nyari tukang parkire,pas udah emosi banget akhirnya tu Avanza gak di handrem tak dorong sendiri biar mobilq bisa keluar.pas mobilq mundur aq mau pergi tukang parkire ngejar,aq sengaja gak bayar ngapain aq harus bayar wong aq bersusah payah mbenakno Dewe,eh dia ngejar mobilq digebrak pas bodi samping kanan aq tambah emosi.aq berhenti ditengah jalan aq bertengkar dipisah banyak org sambil qtunjuk2 besok kamu tak cari.i q bilang gitu.besoke aq ngajak teman2q anak2 madura teman dugem,saudaraq jg ada yg ikut.15 org bawa 3 mobil nyarii itu tukang parkir gak ketemu 3 hari berturut turut tak carii gak ketemu.bahkan sampai sekarang aq lewat situ Kemaren tu tukang parkir gak kelihatan aq sih gak sengaja nyari cuma kebetulan lewat.sungguh malam yg menguras emosi.

    Reply


Would you like reply to Rahmah Usman

Your email address will not be published.

©2015 HelloSurabaya.com a Part of Ezytravel.co.id Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool